TARIANKU

semoga bisa menjadi inspirasi bagi siapa saja yang membacanya, penari, pecinta tari, pengamat tari dan juga guru-guru tari. Serta seniman-seniman baik tari, musik maupun teater. salam budaya.

Minggu, 01 Juli 2012


BELAJAR MENCIPTAKAN SEBUAH KARYA TARI PADA PELAJARAN SENI BUDAYA DI SMP
(bagian 3)
 (Tien Kusumawati, S.Pd)

Setelah mengenal gerak-gerak dasar pada tari putri, selanjutnya kita mengenal bentuk dasar gerak pada tari putra alus dan putra gagah.

1.      Tari Putra Alus
a.       Gerakan Tangan
1.      Ukel
2.      Ngrayung
3.      Nyekithing
4.      Nyempurit
5.      Ulap-ulap
6.      Tawing
7.      Seblak
8.      Ngrekotho
9.      Nayung
10.  Mingkis

b.      Gerakan Kaki
1.      Tanjak kanan
2.      Tanjak kiri
3.      Silo
4.      Jengkeng
5.      Srisig
6.      Kenser
7.      Trecet
8.      Onclangan
9.      Kicat
10.  Gejug

c.       Gerakan Kepala
1.      Gedheg
2.      Mbanyak slulup
3.      Lenggut

Berikut ini adalah istilah-istilah dalam gerak dasar tari putra gagah:

2.      Tari Putra Gagah
  1. Gerakan Tangan
1.      Ukel
2.      Mbaya mangap
3.      Nggegem
4.      Ulap-ulap
5.      Tawing
6.      Bapang
7.      Kambeng

  1. Gerakan Kaki
1.      Silo
2.      Jengkeng
3.      Tanjak kanan
4.      Tanjak kiri
5.      Srisig
6.      Junjungan
7.      Tranjalan
8.      Trecet
9.      Jomplangan

  1. Gerakan Kepala
1.      Gedheg
2.      Pacak gulu
3.      Gebes

            Ada beberapa istilah yang sama pada tari putri dan putra alus. Hanya saja yang membedakan adalah ruang geraknya atau disebut dengan lebar penthangan. Misal pada gerak tanjak kanan. Gerak dasar tanjak kanan pada tari putri dan tari putra alus serta tari putra gagah yang membedakan adalah lebar  membukanya kaki. Pada tari putri antara kaki kanan dan kaki kiri tidak ada jaraknya, tetapi pada tari putra alus antara kaki kanan dan kaki kiri ada jarak 1 telapak kaki. Sedang pada tari putra gagah lebar jarak kaki sampai 2 atau 3 telapak kaki. Demikian juga dengan beberapa istilah gerakan-gerakan yang sama namanya tetapi lebarnya berbeda.
            Nah…setelah kita mengenal gerakan dasar dari sebuah tarian, maka kita dengan mudah menciptakan gerakan tarian. Langkah selanjutnya adalah dengan menggabungkan antara gerak tangan, gerak kaki dan gerak kepala, maka terbentuklah satu gerakan. Untuk mengingat-ingat gerakan yang sudah kita ciptakan sebaiknya kita mencatatnya kedalam sebuah diskripsi tarian. Baru, setelah terkumpul beberapa gerakan, maka langkah selanjutnya adalah menggabungkan gerakan yang satu dengan yang lain. Tentu saja gerakan yang kita ciptakan harus sesuai tema. Kemudian gerakan-gerakan tersebut di sesuaikan dengan judul tarian. Dan dipadukan dengan amat sangat hati-hati. Sehingga tercipta sebuah tarian sederhana. (seperti yang diuraikan pada postingan yang lalu).
Selamat berlatih yaaaaa………..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar